True Experimental Design

True Experimental Design merupakan desain penelitian eksperimen yang menyelidiki kemungkinan hubungan sebab akibat dimana secara nyata terdapat kelompok perlakuan dan kelompok kontrol, dan membandingkan hasil perlakuan dengan kontrol yang tidak dikenai kondisi perlakuan.

True Experimental Design terbagi atas :

1. Post-Test Only Control Group Design 

Desain ini merupakan desain yang paling sederhana dari desain eksperimental sebenarnya. Responden dipilih secara random dan diberi perlakuan serta ada kelompok pengontrolnya. Desain ini telah memenuhi kriteria eksperimen sebenarnya karena terdapat manipulasi variabel, kelompok yang diteliti dipilih secararandom, serta seleksi perlakuan. Desainnya sebagai berikut:

 

Grup

Variabel Terikat

Postes

(R)

Eksperimen

X

O1

(R)

Kontrol

-

O2

Pengaruh Perlakuan (O1 – O2)

Treatment Effect (TE) jadi TE = (O1 – O2)

Deseain tersebut menggambarkan dua kelompok yang dipilih secara random. Kelompok pertama diberi perlakuan kemudian dilakukan pengukuran. Kelompok kedua digunakan sebagai kelompok pengontrol dan tidak diberi perlakuan hanya dilakukan pengukuran saja.

2. Pre-Test-Post-Test Control Group Design

Desain ini merupakan pengembangan dari Post-Test Only Control Group Design. Perbedaannya adalah dilakukan pengukuran di depan (pre-test) pada kelompok pertama dan kelompok pengontrol. Desainnya sebagai berikut.

 

Grup

Pretes

Variabel Terikat

Postes

(R)

Eksperimen

O1

X

O2

(R)

Kontrol

O1

-

O2

Keterangan :

Hasilnya dibandingkan (O1 – O2) : (O3 - O4)

3. Group Solomon (Solomon Four Group Design)

Desain ini merupakan kombinasi Post-Test Only Control Group Design dan Pre-Test-Post-Test Control Group Design. Group Solomon (Solomon Four Group Design) merupakan model desain ideal untuk melakukan penelitian eksperimen terkontrol (desain faktorial 2 x 2, menerapkan prosedur random assignment (R) pada para partisipan untuk empat kategori kelompok A, B, C, D). Peneliti dapat menekan sekecil mungkin sumber kesalahan dengan memberikan pre-test dan treatment secara variatif.

Desain ini tidak banyak digunakan pada jumlah sampel penelitian yang kecil, namun sering digunakan pada penelitian sosial. Keunggulan desain ini yaitu mengurangi pengaruh pre-test terhadap unit peercobaan dan mengurangi eror interaksi antara pre-test dan perlakuan. Desainnya sebagai berikut :

 

Grup

Pretes

Variabel Terikat

Postes

(R)/A

Eksperimen

O1

X

O2

(R)/B

Kontrol 1

O3

-

O4

(R)/C

Kontrol 2

-

X

O5

(R)/D

Kontrol 3

-

-

O6

 

Peneliti memilih empat kelompok secara random (R). Kelompok pertama merupakan kelompok inti diberi perlakuan dan dua kali pengukuran, yaitu pre-test dan post-test. Kelompok kedua sebagai kelompok pengontrol tidak diberi perlakuan tetapi dilakukan pengukuran pre-test dan post-test. Kelompok ketiga diberi perlakuan dan hanya dilakukan pengukuran post-test. Kelompok keempat hanya dilakukan pengukuran satu kali saja.

JENIS-JENIS WAWANCARA

Oleh : Winda Eka Saputri

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, wawancara adalah tanya jawab dengan seseorang yang diperlukan untuk dimintai keterangan atau pendapatnya mengenai suatu hal. Menurut Bungin (2007), wawancara merupakan salah satu metode pengumpulan data penelitian dimana dalam pelaksanaannya terjadi proses percakapan untuk mengonstruksi mengenai orang, kejadian, kegiatan, organisasi, motivasi, perasaan dan sebagainya yang dilakukan dengan dua pihak yakni pewawancara (interviewer) dengan orang yang diwawancarai (interviewee). Wawancara digunakan sebagai teknik pengumpulan data apabila peneliti ingin melakukan studi pendahuluan untuk menemukan permasalahan yang harus diteliti, tetapi apabila peneliti ingin mengetahui hal-hal dari responden yang lebih mendalam (Ruhyat dalam Sugiyono, 2013).

Read more...

LPM Penalaran UNM Juara Harapan II di Ajang YORECO 2014

Pusat Pengembangan Ilmiah dan Penelitian Mahasiswa (PPIPM) Universitas Negeri Padang kembali mengadakan ajang YORECO (Young Researcher Competition). Kegiatan ini merupakan salah satu dari rangkaian kegiatan PPIPM FAIR 2014 yang setiap tahunnya dilaksanakan. Kegiatan YORECO mengusung tema “Peran Kreatif dan Inovatif Generasi Muda dalam Mewujudkan Indonesia Emas 2045” yang berlangsung sejak tanggal 9-11 Oktober 2014 di Universitas Negeri Padang Sumatera Barat. Kegiatan ini merupakan salah satu dari rangkaian kegiatan PPIPM FAIR 2014 yang diselenggarakan oleh PPIPM Universitas Negeri Padang. Kegiatan ini dihadiri oleh 10 finalis dari seluruh universitas se-Indonesia yang berhasil lolos pada tahap seleksi 10 besar.

Read more...

ASEAN Economic Community 2015

Oleh : Tauhida Backtiar


Perhimpunan Bangsa-bangsa Asia Tenggara atau Association of Southeast Asian Nations (ASEAN) merupakan sebuah organisasi negara-negara di kawasan Asia Tenggara yang didirikan di Bangkok, Thailand, pada 8 Agustus1967 berdasarkan Deklarasi Bangkok oleh Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura, dan Thailand.
Pembentukan Komunitas ASEAN diawali dengan komitmen para pemimpin ASEAN dengan ditandatanganinya ASEAN Vision 2020 di Kuala Lumpur pada tahun 1997 yang mencita-citakan ASEAN sebagai suatu komunitas yang berpandangan maju, hidup dalam lingkungan yang damai, stabil dan makmur, serta dipersatukan oleh hubungan kemitraan.

Read more...

Pimpinan

Ketua Umum

(Nugroho)

 

Sekertaris Umum

(Rahmat)

Bendahara Umum

(Nurul N)

Wakil Sekertaris Umum

(Hasbi)

Ketua Bidang

Search

Twitter

Jumlah Pengunjung

1.png6.png5.png1.png8.png6.png
Hari ini126
Kemarin421
Minggu ini547
Bulan ini16977
Total165186

Peta Rumah Nalar

Sekretariat: - Jl. Dg. Tata No 15. Kompleks Patun Makateks B1 Makassar, Indonesia Telp. 085398983442 Email: info@penalaran-unm.org
- Gedung Pusat Kegiatan Mahasiswa Lantai 2 Kampus Universitas Negeri Makassar Gunung Sari Baru
Copyright © 2014 by Humas LPM Penalaran